Archive

Posts Tagged ‘Wiranti Ayu Herlieta’

Mbak Endah

November 30, 2010 2 comments

Jadi siapakah sosok “Mbak Endah” yang bahkan sampe jadi judul blog post ini?? Maap ya, belum-belum udah mengagetkan dunia dengan pertanyaan mengenai yang bersangkutan ini.. hehe..

Sebagai pengantar, semalam saya YM-an panjang lebar dengan sahabat saya–mungkin bukan sahabat lagi kayaknya, tapi the best-best-best-friend-forever-and-ever in the world, yang bernama Wiranti Ayu Herlieta. Melanjutkan episod demi episod g.a.L.a.u kami dari hari ke hari yang tak kunjung usai, dan bahkan mungkin tak akan pernah usai. Hah! 😀

Singkat cerita, entah bagaimana, masuklah kami ke obrolan mengenai sesosok wanita yang dia kenal, bernama Mbak Endah ini. Apa yang membuat kami sampai membahas dia? Jadi begini. Topik pembicaraan kami mulai mendalam, seputar kedudukan perempuan yang dengan alasan emansipasi, pada akhirnya memiliki jenjang kehidupan, status sosial, dan mungkin materi yang lebih tinggi dari pasangannya atau suaminya. Kalau memandang dari paradigma ideal menurut kacamata saya pribadi, pasangan ideal adalah pasangan dimana sang suami adalah sosok yang sukses, mapan, dan tentunya melebihi istri. Istri dari suami tersebut, boleh saja juga memiliki jalur karir yang bagus, akan tetapi hanya bersifat sekunder saja, untuk membantu memikul beban hidup suami–sekedar pelengkap lah. Dan perdebatan saya dan Wiranti timbul saat kenyataan yang terjadi adalah sebaliknya.

Bagaimana jika yang terjadi adalah sebaliknya? Yaitu sang istri memiliki jenjang karir, status sosial, dan lebih sukses daripada suami?

Saya agak gamang menilainya. Yang begini nih alamat sang istri akan berbuat seenaknya sendiri, merasa tidak butuh suami lagi, dan bahkan (Naudzubillahi min dzalik) akan merasa harus berpisah atau bercerai dari suaminya karena sudah merasa cukup HEBAT untuk hidup sendiri. Banyak lah contoh, terutama artis kita. Misal KD yang menggugat cerai Anang, Mulan Jameela yang juga sudah bercerai dengan suaminya sejak sukses di Republik Cinta, belum lagi Rachel Maryam yang menggugat cerai suaminya Ebes sejak jadi Anggota DPR. Ya kurang tahu juga sih apa iya kesuksesan sang perempuan yang memicu perceraian mereka, tapi kok ya “kebetulan” aja pas momennya. Ato hanya “dipas-pasin” aja? Nggak tahu lah. Intinya sih, wanita yang sukses jauh melampaui suami dan tidak kuat imannya, akan berakhir bubar dan keluarganya hancur. Tapi Wiranti kemudian cerita tentang sosok Mbak Endah ini, yang bisa sukses dalam karirnya jauh melampaui sang suami, namun tetap keutuhan rumah tangganya terjaga.

Pake sihir atau apa? Ternyata kuncinya hanya satu: menjunjung tinggi rasa hormat kepada suami. Sesuai cerita Wiranti, Mbak Endah ini boleh dibilang secara karir dan kemapanan jauh melebihi sang suami. Tapi segala kelebihan itu hanya dibiarkan saja semuanya di luar rumah. Si embak tampak lebih sukses, tampak lebih mapan, tampak lebih segalanya, memang itu tidak akan bisa dipungkiri atau ditutup-tutupi. Tapi semua fakta itu akan lebur, sirna dalam sekejap ketika si embak berada di hadapan sang suami. Di depan suami, Mbak Endah adalah seorang istri yang secara kodrat ikhlas, tulus, patuh atas segala apa yang diperintahkan oleh suami, tanpa pernah sedikitpun membawa-bawa kedudukannya yang lebih tinggi dalam karir di rumah. Toh, saat sang suami merasa minder karena dirinya “kurang” dibandingkan dengan istrinya itu, Mbak Endah hanya menjawab dengan santun, “Apa yang saya peroleh ini adalah rejeki kita berdua dari Allah Swt, mas.. Hanya saja jalannya melalui saya.” Subhanallah.. luar biasa sekali Mbak Endah ini.. Satu sosok wanita yang wajib diteladani oleh semua wanita sebayanya..



Diskusi semalam bener-bener penuh ekspresi, kekaguman, rasa salut, dan semua pujian yang bertubi-tubi dariku dan Wiranti. Hebat sekali si embak ini ya.. Sungguh harta yang amat sangat berharga di jaman edan dan serba materi seperti sekarang. Kisah ini membuka pikiran saya betapa semua hal yang dilandasi dengan niat baik, dengan izin Allah akan berakhir baik pula. Seorang istri yang sungguh-sungguh berniat untuk berbakti kepada sang suami, tentu akan diberi kemudahan oleh Allah Yang Maha Besar. Paradigma saya pun terpatahkan. Definisi ideal kini telah berganti. Bukan pada kesuksesan atau kemapanan semata, akan tetapi seberapa besar kedua insan yang berpadu dalam pernikahan ini mampu menghayati dan menjalankan kewajiban masing-masing sesuai jalan yang diridhoi Allah SWT.

Semoga bisa bermanfaat untuk semuanya. Termasuk juga diri saya sendiri. Insya Allah.

.

Regards,

-Intan-

Advertisements

ECU Peugeot 306 = IDR 10 juta?? *bayar pake apa..T.T*

February 17, 2010 8 comments

Ya Allah..nih ada apa lagi yaa.. 😦

Baru aja si mama telp ngabarin ttg Peugeot 306-ku yang lg diopname krn lagi “sakit”. Dan kurang lebihnya ada spare part yg harus diganti yaitu ECU. Sempet heran knapa mama telp dengan nada panik..dan ternyata eh ternyata, mesti ganti sparepart yg bernama ECU yang harganya adalah 10 juta rupiah.

“Whatttttt?????? Gak salah tuh duit segambreng gitu????”

Langsung lemes deh badan..dan langsung jari2 ini browsing untuk mencari tau lebih lanjut tentang makhluk jahat yang mengancam tabungan saya yg bernama ECU ini.

From Wikipedia, the free encyclopedia

Kira2 seperti inilah si kecil "mahal" ini

An engine control unit (ECU), also known as power-train control module (PCM), or engine control module (ECM) is a type of electronic control unit that determines the amount of fuel, ignition timing and other parameters an internal combustion engine needs to keep running. It does this by reading values from multidimensional maps which contain values calculated by sensor devices monitoring the engine.

Before ECU’s, fuel injection, ignition timing, and idle speed were directly controlled by mechanical and pneumatic sensors and actuators.

Setelah membaca definisinya yang super berat dan tidak saya pahami itu, langsung saya cari info harga si ECU ini. And guess what, memang ternyata ECU Peugeot 306 kisarannya 8-12 juta di pasaran.

Oh tidakkkkkk…apa yang harus saya lakukann???? Huaaaaa..someone help me, please….. 😦

My dear friend Ridzki & Wiranti, sekali lagi aku butuh bantuanmuuu.. Tulung konsultasiin ke temen2 Autonomic yaa.. Semoga ada jalan keluar yang lebih baik.. 😦