Archive

Posts Tagged ‘suami’

Keras Kepala

November 12, 2012 Leave a comment

Yang terlintas di kepala saat cari keyword image “keras kepala” adalah hard-headed–biasanya sih klo nyari gambar via google pake bahasa inggris hasilnya lebih masuk akal. Tapi yang keluar malah foto ini. Salah.

Saya coba lagi pake keyword lain yang lebih tepat, yaitu stubborn. Dan yang ini memang lebih tepat..

Nah.. Ini nih yang saya maksud. Stubborn woman alias ‘wanita keras kepala’. Sebagai informasi, saya bukan mau menceritakan orang lain kali ini. Saya mau menceritakan tentang diri saya sendiri.. 😐

Singkatnya, ada saja kesalahan saya sebagai seorang perempuan, yang bermula dari sifat keras kepala yang sangat kuat. Saya memang dari lahir seperti ini, kata orang jawa istilahnya suka ngeyel klo dibilangin atau dinasehatin. Dari dulu sulit sekali dinasehatin orang-orang di sekitar saya. Orang tua sekalipun. Dan biasanya juga nasehat apapun ya masuk kuping kiri, keluar kuping kanan. Tapi kali ini saya kaget.. Karena yang mengatakan hal ini adalah suami saya sendiri.

Waduh, beda rasanya diprotes orang lain dengan diprotes suami sendiri. Apalagi mengingat suami saya itu baik banget dan sabar banget dan ngalah banget. Berarti emang saya kelewatan nih. Maafkan aku ya, dear suami.. Tidak pernah ada maksud untuk ndableg, ngeyel, atau nggak nurut lhoh. Tapi kayaknya udah jadi suatu kebiasaan buruk.. Kalo nggak ngeyel kok rasanya nggak enak gitu, ada yang kurang..*krik

Maaf ya, suamiku.. Lewat tulisan ini, terukir janji kecil dalam hati untuk menjadi pribadi yang lebih baik. Aku tahu kamu hampir tidak mungkin membaca posting ini, karena alamat blogku pun kamu tidak tahu.. hehe. Tapi biarlah ini menjadi perjanjian dengan diriku sendiri tanpa kamu ketahui, bahwa aku ingin menjadi orang yang lebih baik lagi.. Terutama untukmu, dan juga el niño, calon buah hati kita yang sedang menanti lahir ke dunia.

Mudah-mudahan aku bisa ya.. Insya Allah.. (:

.

Con amor,

tu esposa,

Intan

Advertisements

Secangkir Kopi

September 3, 2012 2 comments

Selamat pagi..
Hari ini saya sampai di kantor agak sedikit lebih pagi. Suatu kebanggaan (walaupun hanya lebih pagi 30 menit dari biasanya..LOL) bagi saya yang udah dicap si bos suka dateng siang x). Menikmati secangkir kopi meski enggak modal–alias minta temen–rasanya sedap banget. Dan dengan kenikmatan adanya waktu luang tentunya, karena kemaren seharian kerjaan sudah saya babat habis-bis.

Sambil nyeruput kopi hangat, memikirkan kembali hidup yang sedang saya jalani. Saya sudah menikah lho, btw. Jadi inget punya utang cerita kronologi pertemuan dengan suami di Venezuela.. Iya, beneran. Saya menikah pada tanggal 15 Juni 2012 yang lalu, dan pertemuan dengan suami saya Edwin Moukarrom terjadi di Caracas, Venezuela akhir tahun 2011 silam pada saat saya magang 2 bulan di sana. Tenemos buenos tiempos juntos de verdad. Muy romantico, jejeje..

Saya hanya mengenalnya lebih dekat kurang lebih 3 minggu di sisa waktu saya di Caracas. Kembali ke tanah air 24 Januari 2012, dan tiba-tiba semua ini terjadi.. Pertemuan dengan keluarga suami di Jakarta pada 4 Febr 2012, seharusnya hanya dengan 1 orang kakaknya untuk sekedar menyampaikan titipan dari Caracas. Tapi lha dalah, saya kaget karena tiba-tiba 9 orang keluarganya sudah menanti.. Dan hari itu juga terjadiah ketok palu untuk memutuskan bahwa kami akan menikah di Juni 2012 ini.

Buset dah.. Persiapan demi persiapan yang sangat mendadak. Kalau dihitung-hitung hanya 4 bulan waktu yang tersisa utk segala persiapan. Tapi rupanya Allah Swt memang sudah berkehendak.. Gedung Convention Hall yang biasanya harus dibooking 6 bulan s.d setahun sebelumnya, kosong pada tanggal 17 Juni 2012. Perias manten Benn Bagoes yang pasti full booked, baru saja kosong utk tanggal 15 Juni (akad) dan 17 Juni (resepsi) karena calon pengantin sebelumnya meng-cancel. Luar biasa, inilah kuasa Allah..

Ada peer lagi untuk pengurusan tetek-bengek persuratan di KUA, karena mewajibkan kedua calon menyertakan dokumen semacam KTP dsb. Dan btw, suami saya sudah tidak punya KTP lagi sejak belasan tahun silam krn kelamaan di Caracas.. haha. Kita bingung banget gimana ngurusnya karena tidak bisa diwakilkan, sementara ybs posisi lagi nun jauh di sana di negeri telenovela. Dan sekali lagi kuasa Allah yang berbicara.. Suami mendapatkan tugas dinas untuk ke Jakarta di bulan Maret 2012. Lumayan banget ituuuu.. Tiket seharga kurang lebih 2ribu dolar gratis untuk ngurus ini itu ke KUA! Ya sekalian lah selain dinas.. hehe..

Alhamdulillah semua berjalan lancar. Suami kembali ke Jakarta 3 Juni 2012, dan akhirnya kami resmi menikah di Surabaya 15 Juni 2012. Kami sekarang hidup bersama di Jakarta. Dan mengingat pertemuan+pedekate yang amat sangat singkat yaitu 3 minggu di Caracas, sekarang baru deh kami berpacaran setelah menikah.. hihi..

Inilah beberapa foto prewed kami yang diambil 5 Juni 2012 lalu (suami saya masih jetlag udah diajakin foto-foto..hehe..). Oh iya, foto ini diambil oleh fotografer sekaligus sahabat saya mbak Pungki Renanthera. And I really love the results! (:

Intinya saya sangat bahagia dengan pernikahan “mendadak” ini.. Kaget juga, nggak nyangka tiba-tiba saya sudah jadi istri orang.. hehe.. Sekian dulu ocehan saya. Mau lanjut nyeruput kopi hangat.. *slurrppp*

Meminta Bocoran dari Tuhan

December 11, 2010 Leave a comment

Ada yang lucu di hari ini, Sabtu, 11 Desember 2010. Sebatas status FB sih, tapi layak deh masuk kemari sebagai blog post.. hehe.. Saya posting ya, sekalian komentar yang masuk dari teman-teman saya.. 😀

Tuhan.. Boleh dikasi bocoran siapa nanti yang akan jadi suami hamba?

*status galau pagi-pagi*

Dan berikut komentar-komentarnya:

Nia Irnadia Chairdinia
Ya Allah, saya juga mauuuuuu 🙂

Ani Sayank Regitta
ªªKªªKªª =D ªªKªªKªª =D ªªKªªKªª

Herlina Purnamasari
Pertanyaan yang sama buat aku tan….. 😦

Akhmad Basori Motivator Joss
sepertinya dia seorang pria, muslim pula, baik hatinya, enak dipandang mata..haha..semoga dpt yang terbaik dariNya..hehe

Zulfikar Faiz
Gueje cak.. Haha

Aloysius Wibowo ntargwjadiwalideh,kalautuhanudahkasihbocoranyatan,.

Panda Gembul Pratama
Efek punya calon suami gak suka sms-an, bbm-an apalagi, hehehe. Peace ^^v

Donny S Sanjaya
Ciri2nya orangnya baik, murah senyum, badan langsing, pinter komputer, rambut berwarna, rajin sholat dan puasa, suka bersepeda…apalg ya? Kyknya dirimu lebih tahu d…

Fika Ariesta
Aq jg mau kl bs dpt bocoranx tan…..=)

Nasrul Majid
hahaha..mang knp neh..?.tinggal pilih aj kok tan..yang jelas harus cowok ya…gak boleh cewek….

Saya
Nia> iya, niaaa.. Mau banget ya utk yg satu ituuu..(◦ˆ⌣ˆ◦)

Ani> hushh.. ketawa jgn keras2..( ´¯.¯)づ

Ina> sepertiny prtnyaan smua wanita single, ina..hehe.. 🙂

Mas basori> Amin Amin Amin, Ya Allah.. Makasih atas petunjuknya, massss.. hihi.. (◦˘⌣˘◦)

Faiz> lapo geje?? Pengharapan yg jelas ikiii..( ¯.¯ )づ

Om bowo> hwahahaha.. Ok ditunggu ya, om.. Blm dapet2 jg nih bocorannya :p

QQ> huwaaaaa.. Bongkar rahasia dapur nihhh.. Wkwkwkwkwk :Þ

Pak don> Amin Amin Amin semoga mmg benar yg itu, pak.. hehehehe.. 🙂

Fika> iya mau bgt ya, fika! Rahasia besar nih dlm hidup qt.. hehe :p

Mz nasrul> heyeehhh.. Ya jelas cowok toh, mas.. Lha masak lesbong.. hahahaha 😀

Nasrul Majid
denger2berita terakhir udah dikhitbah bener gak ya…….

Saya
Mas nasrul> hiyyyaaaaa… salahhhhh.. haha :Þ

Nasrul Majid
hohohoho..yg bener masih tunangan atau pacaran……

Saya
Salah semua.. hehe.. Ya doakan saja, mas 🙂

Helda Puspitasari
aku tahu

Saya
Mb helda> sopo mbak? (•͡. •͡) *memandang curiga*

Helda Puspitasari
mr…………….FFFFFFFFFFFFF

Wiranti Ayu Anty
Ak tauuuuuu !! *ngacungtinggitinggi

Saya
Mb helda> heeyyeeehhhhh…hahahaha.. Amin ae wes! 😀

Wir> hayoo hayoooo… Wes gk usah melok nimbrung genduk sitok ikiiiii… :Þ

Wiranti Ayu Anty
Genduuukkkk jareee.. Seksooyyy ngenee lhooo ..

Saya
Wir> seksoyyy? Seksoy konsumsoy? Wkwkwkwk :Þ

Ramadhatun Kusuma Nugraheny
Wkwkwk, mbak…lucu nian dirimu. Kalo dapet bocoran mah aku juga mau, syukur2 bisa nawar. *lol
Takut keburu tugas di tempat yang antah berantah ya? :))

Saya
Nuke> hehe.. Maklum lah bangun tidur bikin status, masih gk genep ini nyawanya.. :Þ Yaaaa.. kita liat saja apa ada yg brsedia utk terpisah sementara qt mengabdi di negeri antah berantah.. 😀

Hmmm.. Kelihatannya lucu sih kalo dibaca sekilas. Tapi saya serius lho pengen tahu rahasia Maha Kuasa yang satu ini.. Kalo disimak lagi, dari komentar di atas memang ada beberapa teman saya yang tahu menahu mengenai si dia yang memang sedang dekat dengan saya. Tapi toh, saya juga belum tahu apa iya dialah orang yang akan menjadi jodoh saya nanti. Hanya Allah Swt yang mengetahuinya.

Ya Allah.. Hanya kepada-Mu hamba pasrahkan urusan ini, Ya Rabb..

.

Regards,
Intan

Mbak Endah

November 30, 2010 2 comments

Jadi siapakah sosok “Mbak Endah” yang bahkan sampe jadi judul blog post ini?? Maap ya, belum-belum udah mengagetkan dunia dengan pertanyaan mengenai yang bersangkutan ini.. hehe..

Sebagai pengantar, semalam saya YM-an panjang lebar dengan sahabat saya–mungkin bukan sahabat lagi kayaknya, tapi the best-best-best-friend-forever-and-ever in the world, yang bernama Wiranti Ayu Herlieta. Melanjutkan episod demi episod g.a.L.a.u kami dari hari ke hari yang tak kunjung usai, dan bahkan mungkin tak akan pernah usai. Hah! 😀

Singkat cerita, entah bagaimana, masuklah kami ke obrolan mengenai sesosok wanita yang dia kenal, bernama Mbak Endah ini. Apa yang membuat kami sampai membahas dia? Jadi begini. Topik pembicaraan kami mulai mendalam, seputar kedudukan perempuan yang dengan alasan emansipasi, pada akhirnya memiliki jenjang kehidupan, status sosial, dan mungkin materi yang lebih tinggi dari pasangannya atau suaminya. Kalau memandang dari paradigma ideal menurut kacamata saya pribadi, pasangan ideal adalah pasangan dimana sang suami adalah sosok yang sukses, mapan, dan tentunya melebihi istri. Istri dari suami tersebut, boleh saja juga memiliki jalur karir yang bagus, akan tetapi hanya bersifat sekunder saja, untuk membantu memikul beban hidup suami–sekedar pelengkap lah. Dan perdebatan saya dan Wiranti timbul saat kenyataan yang terjadi adalah sebaliknya.

Bagaimana jika yang terjadi adalah sebaliknya? Yaitu sang istri memiliki jenjang karir, status sosial, dan lebih sukses daripada suami?

Saya agak gamang menilainya. Yang begini nih alamat sang istri akan berbuat seenaknya sendiri, merasa tidak butuh suami lagi, dan bahkan (Naudzubillahi min dzalik) akan merasa harus berpisah atau bercerai dari suaminya karena sudah merasa cukup HEBAT untuk hidup sendiri. Banyak lah contoh, terutama artis kita. Misal KD yang menggugat cerai Anang, Mulan Jameela yang juga sudah bercerai dengan suaminya sejak sukses di Republik Cinta, belum lagi Rachel Maryam yang menggugat cerai suaminya Ebes sejak jadi Anggota DPR. Ya kurang tahu juga sih apa iya kesuksesan sang perempuan yang memicu perceraian mereka, tapi kok ya “kebetulan” aja pas momennya. Ato hanya “dipas-pasin” aja? Nggak tahu lah. Intinya sih, wanita yang sukses jauh melampaui suami dan tidak kuat imannya, akan berakhir bubar dan keluarganya hancur. Tapi Wiranti kemudian cerita tentang sosok Mbak Endah ini, yang bisa sukses dalam karirnya jauh melampaui sang suami, namun tetap keutuhan rumah tangganya terjaga.

Pake sihir atau apa? Ternyata kuncinya hanya satu: menjunjung tinggi rasa hormat kepada suami. Sesuai cerita Wiranti, Mbak Endah ini boleh dibilang secara karir dan kemapanan jauh melebihi sang suami. Tapi segala kelebihan itu hanya dibiarkan saja semuanya di luar rumah. Si embak tampak lebih sukses, tampak lebih mapan, tampak lebih segalanya, memang itu tidak akan bisa dipungkiri atau ditutup-tutupi. Tapi semua fakta itu akan lebur, sirna dalam sekejap ketika si embak berada di hadapan sang suami. Di depan suami, Mbak Endah adalah seorang istri yang secara kodrat ikhlas, tulus, patuh atas segala apa yang diperintahkan oleh suami, tanpa pernah sedikitpun membawa-bawa kedudukannya yang lebih tinggi dalam karir di rumah. Toh, saat sang suami merasa minder karena dirinya “kurang” dibandingkan dengan istrinya itu, Mbak Endah hanya menjawab dengan santun, “Apa yang saya peroleh ini adalah rejeki kita berdua dari Allah Swt, mas.. Hanya saja jalannya melalui saya.” Subhanallah.. luar biasa sekali Mbak Endah ini.. Satu sosok wanita yang wajib diteladani oleh semua wanita sebayanya..



Diskusi semalam bener-bener penuh ekspresi, kekaguman, rasa salut, dan semua pujian yang bertubi-tubi dariku dan Wiranti. Hebat sekali si embak ini ya.. Sungguh harta yang amat sangat berharga di jaman edan dan serba materi seperti sekarang. Kisah ini membuka pikiran saya betapa semua hal yang dilandasi dengan niat baik, dengan izin Allah akan berakhir baik pula. Seorang istri yang sungguh-sungguh berniat untuk berbakti kepada sang suami, tentu akan diberi kemudahan oleh Allah Yang Maha Besar. Paradigma saya pun terpatahkan. Definisi ideal kini telah berganti. Bukan pada kesuksesan atau kemapanan semata, akan tetapi seberapa besar kedua insan yang berpadu dalam pernikahan ini mampu menghayati dan menjalankan kewajiban masing-masing sesuai jalan yang diridhoi Allah SWT.

Semoga bisa bermanfaat untuk semuanya. Termasuk juga diri saya sendiri. Insya Allah.

.

Regards,

-Intan-