Home > Just Me > Mbak Endah

Mbak Endah

Jadi siapakah sosok “Mbak Endah” yang bahkan sampe jadi judul blog post ini?? Maap ya, belum-belum udah mengagetkan dunia dengan pertanyaan mengenai yang bersangkutan ini.. hehe..

Sebagai pengantar, semalam saya YM-an panjang lebar dengan sahabat saya–mungkin bukan sahabat lagi kayaknya, tapi the best-best-best-friend-forever-and-ever in the world, yang bernama Wiranti Ayu Herlieta. Melanjutkan episod demi episod g.a.L.a.u kami dari hari ke hari yang tak kunjung usai, dan bahkan mungkin tak akan pernah usai. Hah!😀

Singkat cerita, entah bagaimana, masuklah kami ke obrolan mengenai sesosok wanita yang dia kenal, bernama Mbak Endah ini. Apa yang membuat kami sampai membahas dia? Jadi begini. Topik pembicaraan kami mulai mendalam, seputar kedudukan perempuan yang dengan alasan emansipasi, pada akhirnya memiliki jenjang kehidupan, status sosial, dan mungkin materi yang lebih tinggi dari pasangannya atau suaminya. Kalau memandang dari paradigma ideal menurut kacamata saya pribadi, pasangan ideal adalah pasangan dimana sang suami adalah sosok yang sukses, mapan, dan tentunya melebihi istri. Istri dari suami tersebut, boleh saja juga memiliki jalur karir yang bagus, akan tetapi hanya bersifat sekunder saja, untuk membantu memikul beban hidup suami–sekedar pelengkap lah. Dan perdebatan saya dan Wiranti timbul saat kenyataan yang terjadi adalah sebaliknya.

Bagaimana jika yang terjadi adalah sebaliknya? Yaitu sang istri memiliki jenjang karir, status sosial, dan lebih sukses daripada suami?

Saya agak gamang menilainya. Yang begini nih alamat sang istri akan berbuat seenaknya sendiri, merasa tidak butuh suami lagi, dan bahkan (Naudzubillahi min dzalik) akan merasa harus berpisah atau bercerai dari suaminya karena sudah merasa cukup HEBAT untuk hidup sendiri. Banyak lah contoh, terutama artis kita. Misal KD yang menggugat cerai Anang, Mulan Jameela yang juga sudah bercerai dengan suaminya sejak sukses di Republik Cinta, belum lagi Rachel Maryam yang menggugat cerai suaminya Ebes sejak jadi Anggota DPR. Ya kurang tahu juga sih apa iya kesuksesan sang perempuan yang memicu perceraian mereka, tapi kok ya “kebetulan” aja pas momennya. Ato hanya “dipas-pasin” aja? Nggak tahu lah. Intinya sih, wanita yang sukses jauh melampaui suami dan tidak kuat imannya, akan berakhir bubar dan keluarganya hancur. Tapi Wiranti kemudian cerita tentang sosok Mbak Endah ini, yang bisa sukses dalam karirnya jauh melampaui sang suami, namun tetap keutuhan rumah tangganya terjaga.

Pake sihir atau apa? Ternyata kuncinya hanya satu: menjunjung tinggi rasa hormat kepada suami. Sesuai cerita Wiranti, Mbak Endah ini boleh dibilang secara karir dan kemapanan jauh melebihi sang suami. Tapi segala kelebihan itu hanya dibiarkan saja semuanya di luar rumah. Si embak tampak lebih sukses, tampak lebih mapan, tampak lebih segalanya, memang itu tidak akan bisa dipungkiri atau ditutup-tutupi. Tapi semua fakta itu akan lebur, sirna dalam sekejap ketika si embak berada di hadapan sang suami. Di depan suami, Mbak Endah adalah seorang istri yang secara kodrat ikhlas, tulus, patuh atas segala apa yang diperintahkan oleh suami, tanpa pernah sedikitpun membawa-bawa kedudukannya yang lebih tinggi dalam karir di rumah. Toh, saat sang suami merasa minder karena dirinya “kurang” dibandingkan dengan istrinya itu, Mbak Endah hanya menjawab dengan santun, “Apa yang saya peroleh ini adalah rejeki kita berdua dari Allah Swt, mas.. Hanya saja jalannya melalui saya.” Subhanallah.. luar biasa sekali Mbak Endah ini.. Satu sosok wanita yang wajib diteladani oleh semua wanita sebayanya..



Diskusi semalam bener-bener penuh ekspresi, kekaguman, rasa salut, dan semua pujian yang bertubi-tubi dariku dan Wiranti. Hebat sekali si embak ini ya.. Sungguh harta yang amat sangat berharga di jaman edan dan serba materi seperti sekarang. Kisah ini membuka pikiran saya betapa semua hal yang dilandasi dengan niat baik, dengan izin Allah akan berakhir baik pula. Seorang istri yang sungguh-sungguh berniat untuk berbakti kepada sang suami, tentu akan diberi kemudahan oleh Allah Yang Maha Besar. Paradigma saya pun terpatahkan. Definisi ideal kini telah berganti. Bukan pada kesuksesan atau kemapanan semata, akan tetapi seberapa besar kedua insan yang berpadu dalam pernikahan ini mampu menghayati dan menjalankan kewajiban masing-masing sesuai jalan yang diridhoi Allah SWT.

Semoga bisa bermanfaat untuk semuanya. Termasuk juga diri saya sendiri. Insya Allah.

.

Regards,

-Intan-

  1. aca
    December 10, 2010 at 4:18 am

    finally,komen di blog mu jg buu… =)
    satu kata bwt crita ‘mbak endah’,baguuuuuus…hmmm inget ke-galau-an ku kapan hari tentang kerja ga? stelah mendesak trus,akhirnya si mas ngaku jg kl salah satu alasan dya stuju sama papaku adalah seperti alasan2 di crita ini…emang sih,qta ga pernah tau apa yg akan tjadi,tp aku brusaha menghargai smua alasannya,n trutama brusaha bwt ikhlas (iki sing angueeeeeel =D)
    hmmm yg jelas sih,alhamdulillah target taon ini terealisasi,smoga target tahun depan (antara aku n si mas) jg dipermudah sm Allah SWT,amiiiiiiin…
    =))

    • December 10, 2010 at 7:30 am

      eaaaaaa… ini sejak kapan namamu jd “ACA” begini?? mau nyaingin sang artis Acha Septriasa? Ato desperate krn ditinggal kawin ama Irwansyah kah?? wkwkwkwkwk😀
      Mmg sih, tid.. gk semua wanita tu sanggup mempertahankan diri utk tetap “manut” pada suami andaikata dia jauh lebih sukses, lebih berhasil secara karir & finansial dibandingkan suaminya. Yaud terima aja pendapat papa+masmu itu.. Krn mmg utk menjadi sosok ‘Mbak Endah’ itu luar biasa sulit. Ikhlas aja bhw apa yg sudah diberikan oleh Allah Swt ini adalah yg terbaik..
      Gudluck for all your wish n dreams, dear.. Semoga selalu diberkahi Allah Swt dlm setiap langkah ya.. =)

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: