Home > At The Heart Corner > Tidak Bersyukur

Tidak Bersyukur

Dan rasa-tidak-bersyukur itu datang lagi.

Tidak bersyukur karena aku merasa aku diperlakukan tidak adil. Tidak bersyukur karena aku merasa diperlakukan berbeda. Tidak bersyukur karena aku berada dalam lingkar batas yang tidak jelas, antara ada dan tiada.

ADA: karena aku memegang peranan penting bagi orang-orang di sekitarku dan secara nyata aku memang ada.

TIADA: karena aku dibedakan dengan teman sebayaku. Sendiri memikul beban yang mereka tidak tahu seberat apa, dan tidak akan pernah tahu seberat apa.

Aku penting. Aku penting. Aku penting. Tapi mengapa tidak ada yang peduli dengan hal-hal yang penting bagiku?

Hanya satu kupinta saat ini, aku bisa bertahan hingga aku berhasil membawa diriku ke tempat yang jauh lebih baik, jauh lebih mengerti, jauh lebih peduli, bukan hanya sebatas sederet angka yang tertera di slip gaji.

Aku bukan mengeluh, tapi aku hanya tidak bersyukur. Karena mengeluh adalah suatu yang dilakukan karena ada ketidakpuasan di sana. Aku bukan tidak puas. Aku sedih. Namun tak tahu haruskah bersedih atau tidak. Karena itu aku menyebutnya tidak bersyukur. Apabila mengeluh adalah -1 di dalam angka, dan syukur adalah +1, maka tidak bersyukurku adalah 0 yaitu kosong.

Dan aku pun tetap berusaha menjaga hati yang tidak bersyukur ini agar bersyukur, dan jauh aku menghindarkan diri dari mengeluh.

Allah SWT, Penguasa Semesta Alam, maafkan hamba yang tidak bersyukur, namun aku tak ingin kufur, Ya Rabb. Kuatkanlah hamba-Mu ini. Amin.

.

(catatan kecil di tengah gejolak hati saat berada di antara ingin pergi namun tak bisa berlari)

  1. April 29, 2010 at 11:55 pm

    Kenapa ntan??

    • April 30, 2010 at 3:11 am

      gpp kok..

      thx for asking..

  2. April 30, 2010 at 11:54 am

    istighfar, sayang…
    pasti allah kasih jalan luar yang terbaik…
    kalo lagi sumpek gitu rasanya pengen pulang trus tidur breng mama sambil ngobrol2 ya..?
    i miss u, btw..

    • May 3, 2010 at 4:43 am

      iya,nduk..
      yah emg klo sumpek gini drpd menyusahkan org sekitar mendingan buang ‘sampah’ di blog aja, lebih efektif & tidak menimbulkan efek samping..hehe..
      and i miss u too, fyi..

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: